Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Seperti Inilah Api dan 5 Hal Lainnya Jika Tanpa Gravitasi


Ada peristiwa-peristiwa yang terjadi disekitar kita yang akan berubah ketika peristiwa tersebut terjadi di luar angkasa. Karena pengalaman kita sehari hari adalah di bumi yg memiliki gravitasi, maka hal-hal yang terjadi pada keadaan gravitasi mikro atau nol, bagi kita akan sangat luarbiasa. Dan berikut adalah 6 hal yang biasa kita alami di bumi yang akan berubah jika dalam keadaan tanpa gravitasi, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com:

Air Mendidih
[embedded content]
Di Bumi, air mendidih menciptakan ribuan gelembung uap kecil. Dalam ruang yang hampir tanpa gravitasi, air mendidih menghasilkan satu gelembung raksasa bergelombang. Dinamika fluida begitu kompleks sehingga fisikawan tidak tahu pasti apa yang akan terjadi pada air mendidih pada kondisi gravitasi mikro, sampai percobaan itu akhirnya dilakukan pada tahun 1992 di sebuah pesawat ruang angkasa. Setelah itu, para ahli fisika memutuskan bahwa penampilan sederhana air yang mendidih di ruang angkasa mungkin karena dari tidak adanya konveksi dan daya apung – dua fenomena yang disebabkan oleh gravitasi. Di Bumi, efek ini menghasilkan kekacauan yang kita amati di teko-teko pemasak air kita. Banyak yang dapat dipelajari dari percobaan “mendidih” ini. Menurut NASA Science News, “Mempelajari bagaimana cairan mendidih dalam ruang angkasa, ilmuwan akan dapat menciptakan sistem pendingin yang lebih efisien untuk pesawat ruang angkasa … [Itu] juga dapat digunakan suatu hari nanti untuk merancang pembangkit listrik untuk stasiun ruang angkasa yang menggunakan sinar matahari untuk mendidihkan suatu cairan untuk membuat uap, yang kemudian akan menggerakkan turbin untuk menghasilkan listrik.

Api Berbentuk Bola

Di Bumi, lidah api mengarah ke atas. Di luar angkasa, mereka bergerak ke luar dari sumbernya ke segala arah. Berikut ini alasannya:

Semakin dekat Anda ke permukaan bumi, molekul udara makin banyak, berkat gravitasi planet menarik mereka ke sana. Sebaliknya, atmosfer menjadi lebih tipis dan lebih tipis saat Anda bergerak secara vertikal, menyebabkan penurunan tekanan secara bertahap. Perbedaan tekanan atmosfer lebih tinggi satu inci, meskipun sedikit, sudah cukup untuk membentuk nyala lilin. Perbedaan tekanan menyebabkan efek yang disebut konveksi alami. Udara di sekitar api memanas, mengembang, menjadi kurang padat dibandingkan udara dingin sekitarnya. Saat molekul udara panas berekspansi keluar, molekul udara dingin mendorong mereka. Karena ada lebih banyak molekul udara dingin mendorong molekul panas di bagian bawah nyala api, maka api mengalami resistensi kurang di bagian atas. Dan sehingga dia mengarah ke atas. Ketika tidak ada gravitasi, udara panas yang berekspansi mengalami resistensi yang sama di segala arah, sehingga bergerak dengan bentuk bola ke luar dari sumbernya.

Bakteri Tumbuh lebih banyak dan lebih Mematikan

Tiga puluh tahun percobaan telah menunjukkan bahwa koloni bakteri tumbuh lebih cepat di ruang angkasa. Koloni Astro-E. coli, misalnya, tumbuh hampir dua kali lebih cepat daripada di Bumi. Selain itu, beberapa bakteri tumbuh lebih mematikan. Sebuah percobaan terkontrol pada tahun 2007 menguji pertumbuhan salmonella pada pesawat ulang-alik Atlantis, menunjukkan bahwa lingkungan ruang angkasa mengubah 167 ekspresi gen bakteri. Studi dilakukan setelah penerbangan menemukan bahwa tweak genetik dibuat salmonella hampir tiga kali lebih mungkin menyebabkan penyakit pada tikus daripada bakteri yang tumbuh di Bumi. Ada beberapa hipotesis tentang mengapa bakteri lebih berkembang dalam keadaan tanpa bobot. Mereka mungkin memiliki lebih banyak ruang untuk tumbuh daripada yang mereka lakukan di Bumi, di mana mereka cenderung mengumpul di bagian bawah cawan petri. Adapun perubahan dalam ekspresi gen dalam salmonella, para ilmuwan berpikir bahwa mereka mungkin akibat dari respon stres dalam protein yang disebut Hfq, yang memainkan peran dalam mengendalikan ekspresi gen. Microgravity memaksakan tekanan mekanis pada sel bakteri dengan mengubah cara cairan pindah permukaannya. Hfq merespon dengan memasukkan jenis “modus hidup” di mana ia membuat sel-sel yang lebih mematikan. Dengan belajar bagaimana salmonella merespon stres di ruang angkasa, para ilmuwan berharap dapat mempelajari bagaimana menangani situasi stres di Bumi. Hfq dapat mengalami respons stres yang serupa, misalnya, ketika salmonella sedang diserang oleh sistem kekebalan tubuh seseorang.

Tidak Ada Sendawa

Karena gravitasi tidak ada, berarti tidak ada gaya apung, tidak ada yang mendorong gelembung gas dan keluar dari minuman berkarbonasi di ruang angkasa. Ini berarti gelembung karbon dioksida stagnan di dalam soda dan bir, bahkan ketika mereka sedang berada dalam perut astronot ‘. Memang, tanpa gravitasi, astronot tidak bisa bersendawa mengeluarkan gas – dan hal ini menyebabkan meminum minuman berkarbonasi sangat tidak nyaman.

Mawar yang sama akan Berbau Beda

Bunga menghasilkan senyawa aromatik yang berbeda bila ditanam di ruang angkasa, dan sebagai hasilnya, terutama bau yang berbeda. Hal ini karena minyak yang mudah menguap yang dihasilkan oleh tanaman – minyak yang membawa aroma – sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan seperti suhu, kelembaban dan usia bunga. Mengingat delicacy nya mereka, tidak mengherankan bahwa gravitasi mikro akan mempengaruhi produksi minyak juga. Sebuah aroma “dunia lain” yang diproduksi oleh berbagai mawar disebut Scentsation Night yang diterbangkan pada pesawat ulang-alik Discovery pada tahun 1998 kemudian dianalisis, direplikasi dan dimasukkan ke “Zen” parfum yang dijual oleh perusahaan Jepang Shiseido.

Lebih Banyak Keringat

Sebagaimana dijelaskan dalam konteks api lilin, nol G berarti tidak ada konveksi alami. Ini berarti panas tubuh tidak naik dari kulit, sehingga tubuh selalu berkeringat dalam upaya untuk mendinginkan. Lebih buruk lagi, keringat hanya akan terbentuk namun tidak akan menetes atau menguap. Semua ini membuat perjalanan ke ruang angkasa menjadi perjalanan yang cukup lembab. Jika astronot berkeringat dalam pakaian astronot, setetes keringat, tidak akan menetes atau jatuh ke bawah, dia akan tetap di tempat. Lebih buruk lagi, jika ia keluar dari tubuh astronot, bisa tinggal di dalam ruang baju astronot. Situasi ini jelas akan mengganggu karena astronot tidak dapat menggunakan tangan mereka untuk menghapus tetesan yang “mengambang” antara helm dan wajah mereka. Oleh karena itu pakaian astronot selalu dilengkapi sistem pendingin. Dari sinilah sovyet membuat daur ulang air di pesawat luar angkasa mereka dari keringat para kosmonotnya. Lalu NASA melengkapi dengan mendaur keringat plus urine dari astronautnya.

Nah, lalu bagaimana jika kita memeras kain basah di ruang angkasa? Lihat videonya disini

Republished by Blog Post Promoter

.
Updated: Agustus 9, 2016 — 07:59
Terselubung © 2015 Frontier Theme