Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Negara yang Paling Awal Merayakan Tahun Baru


Ketika matahari terbenam pada malam 31 Desember, dan dunia menunggu kedatangan tahun baru, sebuah negara pulau kecil di sebelah timur yang ekstrim sudah mulai perayaan tahun baru. Terletak tepat disebelah barat Garis Penanggalan Internasional (International Date Line), Republik Kiribati adalah salah satu tempat pertama di bumi yang melihat sinar pertama matahari terbit. Zona waktu mereka adalah 14 jam di depan UTC (Temps Universel Coordonné atau Waktu Universal Terkoordinasi) – zona waktu maju terjauh di dunia.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Republik Kiribati terdiri dari 33 atol dan pulau-pulau karang yang rendah di Samudera Pasifik tengah tersebar di lebih dari 3,5 juta kilometer persegi air. Bangsa ini terdiri dari tiga kelompok pulau – Kepulauan Gilbert, Kepulauan Phoenix, dan Kepulauan Line, yang terakhir berada sejauh 30° timur dari 180 ° garis bujur. Secara geografis, Kepulauan Line terletak tepat di selatan dari pulau-pulau Hawaii AS, dan seharusnya berada di zona waktu yang sama. Tapi ini tidak terjadi, karena Garis Penanggalan Internasional di area tersebut bukan garis lurus tetapi zigzag sedikit dan selama bertahun-tahun Garis Penanggalan Internasional disini telah digeser karena berbagai alasan politik dan ekonomi.


Pulau Kirimati, bagian dari Republik Kiribati, adalah salah satu pulau yang dihuni yang mengalami kedatangan tahun baru sebelum masarakat dunia lainnya.

Sebelum tahun 1995, Kiribati mengangkangi Garis Penanggalan Internasional dengan kelompok pulau-pulau timur dan barat memiliki perbedaan waktu 24 jam. Hal ini tentu menjadi gangguan yang menjengkelkan, karena hanya empat hari dalam seminggu yang tersedia untuk kedua belah sisi mengalami hari kerja secara bersamaan, dan praktis hanya di 4 hari itulah kantor-kantor pemerintah di sisi berlawanan dari garis bisa bekerja sama. Untuk mengakhiri situasi ini, Presiden Kiribati pada waktu itu mengumumkan bahwa pada tanggal 1 Januari 1995 Garis Penanggalan Internasional selanjutnya digeser ke arah timur negeri ini, dan karenanya Kiribati menjadi negara pertama yang menyambut sinar matahari terbit yang mengawali milenium ketiga. Untuk merayakan peristiwa itu, mereka bahkan mengganti nama pulau Caroline menjadi pulau Millennium pada tahun 2000.

Pembengkokan Garis Penanggalan Internasional juga menciptakan zona waktu baru UTC +14 yang sebelumnya tidak ada sampai saat itu. Perkembangan baru berarti bahwa beberapa tempat didorong sejauh 26 jam di belakang, atau lebih dari satu hari.


Garis Penanggalan Internasional yang bengkok. Terlihat bagaimana garis dibengkokkan keluar untuk ‘membungkus’ wilayah Kepulauan Line.

Mengikuti Kiribati, wilayah pulau lain – Tonga, memajukan standar mereka ke UTC + 14 dan karenanya, Tonga juga merayakan tahun baru pada saat yang sama dengan Kepulauan Line di Kiribati. Perubahan garis tanggal di Tonga terjadi baru-baru ini 29 Desember 2011 ketika negara pulau lainnya – Samoa memindahkan Garis Penanggalan Internasional ke sisi lain dari negara itu merubah zona waktu mereka dari UTC -11 ke UTC + 13. Menyusul keputusan Samoa, Tokelau juga memajukan waktu standar merka dari UTC -11 ke UTC + 13.

Meskipun sebuah bangsa berwenang untuk mengubah zona waktu masing-masing, banyak negara dan organisasi tidak mengenali perubahan ini. Garis Penanggalan Internasional didirikan oleh kesepakatan internasional dan tidak ada pakta atau perjanjian formal terkait dengan garis. Negara-negara bebas untuk memilih zona waktu apa pun yang mereka inginkan. Hal ini telah menyebabkan banyak perselisihan garis tanggal antara beberapa negara pulau yang masing-masing mengklaim sebagai yang pertama yang merayakan tahun baru. Lalu timbullah beberapa pertanyaan seperti: Apakah pulau tak berpenghuni juga dihitung, atau apakah lokasi dalam zona waktu yang sama tapi sedikit lebih timur dari yang lain benar-benar dapat mengklaim untuk merayakan hari pertama tahun baru?

Menurut zona waktu yang diterima saat ini, tempat pertama yang menyambut tahun baru adalah Kiribati, diikuti oleh Tonga. Samoa Barat, dan Tokelau, adalah satu jam lebih lambat. Fiji dan Selandia Baru, termasuk Kepulauan Chatham, memiliki Daylight Saving Time selama musim panas belahan bumi selatan, yaitu sekitar tahun baru. Selama waktu ini zona waktu mereka maju ke UTC + 13, kecuali untuk Kepulauan Chatham yang pergi lebih jauh ke UTC + 13,75. Hal ini membuat Selandia Baru termasuk tempat pertama di dunia yang merayakan Tahun Baru – tepat di belakang Kiribati Baris Islands.

Kota besar pertama yang merayakan tahun baru adalah Auckland, Selandia Baru, dan tempat terakhir yang dihuni yang merayakan kedatangan tahun baru adalah pulau Baker dan pulau Howland, keduanya milik Amerika Serikat.

Dan yang paling unik adalah Kepulauan Diomede, karena disana ada dua pulau yang dipisahkan oleh Garis Penanggalan Internasional. Selengkapnya tentang Diomede dapat dilihat disini


Foto satelit dari pulau Caroline, yang namanya diubah menjadi pulau Millennium pada tahun 2000 untuk merayakan milenium baru.


Gambar satelit dari Atoll Atafu, sebuah pulau yang dihuni milik Tokelau, yang terletak di zona waktu UTC + 13.


Pago Pago di pulau Tutuila, Samoa Amerika, tempat terakhir di bumi yang melihat tahun baru

Originally posted 2015-01-02 14:00:04. Republished by Blog Post Promoter

Related

.
Updated: Mei 18, 2016 — 23:59
Terselubung © 2015 Frontier Theme