Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Cacing Ini Tumbuh Besar dan Keluar dari Tubuh Manusia Hidup


Dracunculus medinensis atau cacing Guinea (Guinea worm) adalah nematoda yang menyebabkan dracunculiasis, juga dikenal sebagai penyakit cacing guinea. Penyakit ini disebabkan oleh betina dari cacing guinea yang panjangnya dapat mencapai beberapa meter, sehingga cacing ini adalah salah satu nematoda terpanjang yang menginfeksi manusia. Sebaliknya, jantan dari cacing guinea panjangnya hanya beberapa centimeter.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Cacing Guinea awalnya kecil, sangat kecil. Awal kehidupannya dimulai sebagai larva mikroskopis yang cukup kecil sehingga muat di dalam tubuh kutu air biasa. Kutu air suka nongkrong di kolam yang stagnan (tidak mengalir).

Saat kutu air ini tertelan oleh manusia, kutu air pun mati karena tidak cukup dilengkapi untuk bertahan hidup di lingkungan yang keras dari perut manusia, meninggalkan larva-larva cacing guinea yang kemudian menembus perut atau dinding usus inangnya, dan kemudian masuk ke dalam rongga perut dan ruang retroperitoneal. Setelah dewasa, yang berlangsung sekitar tiga bulan, kawin terjadi; cacing jantan mati setelah kawin dan terserap, namun cacing betina tetap hidup semakin panjang dan panjang.

Sekitar setahun setelah infeksi, cacing guinea betina tidak lagi mikroskopis, tetapi berukuran 2-3 meter. Cacing betina yang telah dibuahi kemudian bermigrasi ke bagian kaki manusia dan mulai membuat jalan ke permukaan kulit untuk keluar. Di sinilah luarbiasanya, cacing membuat jalan ke permukaan kulit dan membuat kulit melepuh, yang menyebabkan sensasi terbakar. Ia melakukan ini dengan sengaja, karena cacing tahu bahwa perasaan terbakar membuat manusia masuk ke air untuk meringankan rasa panas.

Ini adalah apa yang cacing inginkan. Ini mengeluarkan kepalanya menggeliat keluar dari lepuhan, dan melepaskan cairan busuk, seperti susu ke dalam air, yang mengandung ratusan ribu lebih larva. Mereka segera dimakan oleh kutu air dan siklus ini berulang lagi ….

Manusia terinfeksi cacing ini ketika mereka minum air yang mengandung kutu air yang terinfeksi larva cacing guinea. Awalnya tidak ada gejala apapun. Sekitar satu tahun kemudian, orang tersebut baru merasakan perasaan terbakar yang menyakitkan saat cacing betina membentuk lepuh di kulit, biasanya pada ekstremitas bawah (kaki). Cacing kemudian keluar dari kulit selama beberapa minggu. Selama waktu ini, orang tersebut mungkin sulit untuk berjalan atau bekerja. Namun penyakit ini sangat jarang yang sampai menyebabkan kematian.

Pada tahun 1986, diperkirakan ada 3,5 juta kasus Guinea worm di 20 negara endemik di Asia dan Afrika. Ghana sendiri dilaporkan ada 180.000 kasus pada tahun 1989. Jumlah kasus sejak itu telah berkurang lebih dari 99,99% menjadi 148 kasus pada tahun 2013 – dalam empat sisa negara endemik Afrika: Sudan Selatan, Chad, Mali dan Ethiopia. Ini adalah jumlah terendah sejak kampanye pemberantasan Dracunculiasis dimulai tahun 80an

Manusia adalah satu-satunya “hewan” yang diketahui yang diinfeksi oleh cacing guinea (Dracunculus medinensis). Spesies lain dalam genus Dracunculus menginfeksi mamalia lainnya…

Jangan lupa baca juga dan lihat video tentang bilatung-bilatung yang keluar dari tubuh manusia hidup disini

Republished by Blog Post Promoter

.
Updated: Oktober 1, 2016 — 08:02
Terselubung © 2015 Frontier Theme