Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Sebenarnya Pelangi Ada 12 Jenis


Ini mungkin seperti kejutan, tetapi segala sesuatu yang Anda pikir Anda tahu tentang pelangi ternyata salah ! Pelangi tidak hanya mengandung tujuh warna yang membentuk mnemonic terkenal Richard of York Gave Battle in Vain, namun juga kekuatan yang tidak tergantung sepenuhnya pada jumlah tetesan air di udara.

Menurut penelitian yang dipresentasikan pada American Geophysical Union Fall Meeting, terdapat 12 jenis pelangi, masing-masing dapat diakui sesuai dengan jumlah dan kombinasi warna yang dikandungnya.

Peneliti utama, Jean Ricard dari Pusat Penelitian Meteorologi Nasional di Perancis, memperkenalkan model klasifikasi baru untuk pelangi dikonvensi, sementara pada saat yang sama ia menjelaskan bahwa banyak perbedaan antara pelangi disebabkan oleh posisi Matahari di langit. Ini berlaku terhadap semua penjelasan sebelumnya untuk variasi pelangi, yang telah mengaitkan perbedaan ini dengan ukuran partikel air di udara.

Untuk membantah teori ini sudah ada, Ricard dan timnya mempresentasikan serangkaian gambar dari jenis pelangi liar yang berbeda-beda. Beberapa di antaranya tampak tidak lebih dari lampu merah beruntun tunggal. Mereka menjelaskan bahwa efek ini disebabkan ketika matahari sangat rendah di langit, biasanya pada saat matahari terbit atau terbenam. Pada kondisi seperti itu, cahaya dari Matahari harus melewati lebih dari atmosfer bumi, dibandingkan ketika matahari berada tinggi di langit. Akibatnya, hanya gelombang merah panjang yang mampu melewatinya.

Semakin tinggi matahari terbit, namun yang lebih terlihat adalah warna akhir spektrum violet, dengan hijau dan biru terlihat semakin lazim, ketika sudut Matahari berada di atas 70 derajat.

Dengan demikian, seperti yang dikutip dari nationalgeographic.co.id, sistem tim menempatkan pelangi dalam kategori berdasarkan berapa banyak warna dapat dilihat. Mereka juga mengklasifikanya pelangi sesuai dengan busur tambahan – disebut busur supernumerary – ada di samping busur utama. Ketika busur ini hadir, pelangi cenderung diselingi oleh daerah gelap disebut Alexander’s Band. Dengan demikian, skala klasifikasi juga menyumbang kekuatan Alexander’s Band ini.

Sementara sudut Matahari mungkin memiliki dampak yang besar pada jenis pelangi yang dihasilkan, ukuran dan posisi dari tetesan air di udara juga merupakan faktor penting dalam menentukan konstitusi pelangi. Misalnya, Ricard menunjukkan bahwa pelangi tidak statis, tetapi sebenarnya terus tetesan air jatuh terus masuk, memproduksi perubahan terus menerus pada fraksi sinar matahari yang menghasilkan pelangi.

Republished by Blog Post Promoter

.
Updated: Juni 9, 2016 — 16:04
Terselubung © 2015 Frontier Theme