Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Kupu-Kupu Raksasa Kosmik nan Indah


Kupu-kupu kosmik yang ditunjukkan dalam gambar Hubble Space Telescope ini memilki banyak nama. Selain sering disebut Twin Jet Nebula juga memiliki nama lain yang sedikit kurang puitis: PN M2-9.

Seperti yang dikutip dari Terselubung.XYZ, huruf M di nama ini mengacu pada Rudolph Minkowski, seorang astronom Jerman-Amerika yang menemukan nebula di tahun 1947. Sedangkan PN, mengacu pada fakta bahwa M2-9 adalah nebula planet (Planetary Nebula). Bercahaya dan memperluas cangkang gas yang jelas terlihat dalam gambar. Ini merupakan tahap akhir dari hidup sebuah bintang tua bermassa menengah. Bintang tidak hanya melontarkan lapisan luarnya, tapi inti yang tersisa kini menerangi lapisan ini – menghasilkan pertunjukan cahaya spektakuler seperti yang terlihat di sini. Namun, Twin Jet Nebula bukan sembarang nebula planet, ini adalah nebula bipolar.

Nebula planet umumnya memiliki satu bintang di pusatnya, nebula bipolar memiliki dua, sebuah sistem bintang biner. Para astronom telah menemukan bahwa dua bintang yang berpasangan ini masing-masing memiliki sekitar massa yang sama dengan Matahari, mulai dari 0,6-1,0 massa matahari untuk bintang yang lebih kecil, dan 1,0-1,4 massa matahari untuk pendamping yang lebih besar. Bintang yang besar sedang mendekati masa-masa akhirnya dan telah melontarkan lapisan gas luarnya ke ruang angkasa, sedangkan mitranya telah berevolusi lebih jauh, menjadi bintang katai putih kecil.

Bentuk karakteristik dari sayap Twin Jet Nebula kemungkinan besar disebabkan oleh gerakan dua bintang ini yang mengorbit satu sama lain. Diyakini bahwa kerdil putih mengorbit bintang mitranya sehingga gas yang terlontar dari bintang yang sekarat ditarik menjadi dua lobus, dan tidak meluas atau mengembang membentuk bola yang seragam. Namun, para astronom masih berdebat apakah semua nebula bipolar diciptakan oleh bintang-bintang biner. Sayap nebula ini masih tumbuh dan, dengan mengukur ekspansi mereka, para astronom telah menghitung bahwa nebula terciptakan sekitar 1.200 tahun yang lalu.


Ilustrasi bintang katai putih menarik material dari bintang pendampingnya hingga membentuk cakram di sekelilingnya

Dalam sayap, berawal dari sistem bintang dan meluas horizontal ke arah luar seperti pembuluh darah adalah dua patch biru samar. Meskipun patch biru ini tampak halus dibandingkan dengan warna pelangi nebula ini, mereka sebenarnya adalah jet kembar yang mengalir dahsyat keluar ke angkasa, dengan kecepatan lebih dari satu juta kilometer per jam. Ini adalah fenomena yang merupakan konsekuensi lain dari sistem biner di jantung nebula. Jet ini perlahan-lahan mengubah orientasi mereka, melenggok di lobus seperti karena ditarik oleh gravitasi bandel dari sistem biner.


Meskipun penampilannya indah, awan kosmik ini mengandung jet material bintang, yang dilontarkan ke luar angkasa dengan kecepatan lebih dari 1 juta km/jam. Jet ini perlahan-lahan mengubah orientasi mereka, berputar di lobus, seiring dua bintang di jantung nebula mengelilingi satu sama lain kira-kira setiap 100 tahun

Dua bintang di jantung nebula, saling mengelilingi satu sama lain kira-kira setiap 100 tahun. Rotasi ini tidak hanya menciptakan sayap kupu-kupu dan dua jet, ini juga memungkinkan kerdil putih untuk melucuti gas dari pendamping yang lebih besar, yang kemudian membentuk cakram besar material di sekitar bintang, meluas keluar sejauh 15 kali orbit Pluto! Meskipun disc ini berukuran luar biasa, namun masih jauh terlalu kecil untuk dilihat pada gambar yang diambil oleh Hubble.

Gambar sebelumnya dari Twin Jet Nebula menggunakan data yang dikumpulkan oleh Hubble, Wide Field Planetary Camera 2 dirilis pada tahun 1997. Versi yang lebih baru ini menggabungkan pengamatan yang lebih baru dari teleskop Space Telescope Imaging Spectrograph (STIS).

[embedded content]

Baca juga mengenai nebula-nebula yang indah lainnya disini

.
Updated: September 8, 2015 — 03:28
Terselubung © 2015 Frontier Theme