Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Kata Biru Baru Ada di Jaman Modern


Sampai relatif baru dalam sejarah manusia, “biru” tidak ada.

Seperti yang dikutip versesofuniverse.blogspot.com dari RadioLab episode “Warna”, bahasa-bahasa kuno tidak memiliki kata untuk biru – tidak Yunani, tidak Cina, tidak Jepang, tidak Ibrani. Dan tanpa kata untuk sebuah warna, apakah mereka mungkin tidak melihat warna itu sama sekali?

Bagaimana kita sekarang menyadari bahwa biru dahulu tidak dikenal?
Dalam Odyssey, karya Homer yang terkenal yang ditulis sekitar abad ke 8 SM, digambarkan “lautan berwarna anggur gelap”. mengapa laut digambarkan sebagai “anggur gelap” dan tidak biru atau hijau?

Pada tahun 1858, seorang sarjana bernama William Gladstone, yang kemudian menjadi Perdana Menteri Inggris, menyadari bahwa ini bukan satu-satunya penjelasan warna yang aneh. Meskipun Homer menghabiskan halaman demi halaman yang menjelaskan rincian rumit dari pakaian, baju besi, senjata, fitur wajah, hewan, dan banyak lagi, referensi untuk warna-warna mereka sangat aneh, seperti besi dan domba digambarkan berwarna violet, madu berwarna hijau dan lain-lain.

Jadi Gladstone memutuskan untuk menghitung referensi warna dalam buku ini. Dan dia menemukan bahwa warna hitam disebutkan hampir 200 kali dan putih sekitar 100, warna lainnya jarang disebutkan. Merah disebutkan kurang dari 15 kali, dan kuning dan hijau kurang dari 10. Gladstone mulai melihat teks Yunani kuno lainnya, dan melihat hal yang sama – tidak ada sesuatu pun yang digambarkan sebagai “biru”. Bahkan kata untuk itu tidak ada.

Tampaknya orang-orang Yunani kuno hidup di dunia keruh dan berlumpur, hampir tanpa warna, kebanyakan hitam, putih dan logam, dengan sesekali kilatan merah atau kuning.

Gladstone pikir ini mungkin sesuatu yang unik untuk orang-orang Yunani saja, tetapi filolog bernama Lazarus Geiger yang menindaklanjuti pekerjaannya, melihat bahwa ini terjadi hampir di semua budaya.

Ia mempelajari kisah-kisah kuno China, Islandia, dan bahkan kitab-kitab suci seperti Alkitab versi versi Ibrani kuno dan kitab Weda.

Khusus untuk Himne Veda Hindu, ia menulis: “Himne ini, yang lebih dari sepuluh ribu baris, penuh dengan deskripsi tentang langit. Subyek lainnya yang sering muncul adalah matahari, fajar yang memerah, siang dan malam, awan dan petir, udara dan eter, … tapi ada satu hal yang tak seorang pun akan temui dari himne kuno ini … yaitu bahwa langit berwarna biru.”

Tidak ada biru
Geiger mulai mencari kapan kata yang mewakili warna “biru” mulai muncul dalam semua bahasa dan menemukan pola aneh di seluruh dunia.

Setiap bahasa, awalnya memiliki kata untuk hitam dan putih, atau gelap dan terang. Kata berikutnya yang datang untuk warna (dalam setiap bahasa yang dipelajari di seluruh dunia) adalah merah, warna darah dan anggur.

Setelah merah, secara historis, muncul kuning, dan kemudian, hijau (meskipun dalam beberapa bahasa, hijau lebih dulu muncul dari kuning). Yang terakhir muncul untuk warna-warna dasar ini dalam setiap bahasa adalah kata untuk warna biru.

Satu-satunya budaya kuno yang dikenal telah mengembangkan sebuah kata untuk biru adalah budaya Mesir – dan seperti yang terjadi, mereka juga satu-satunya budaya yang memiliki cara untuk menghasilkan pewarna biru.

Jika Anda berpikir ini karena warna biru jarang muncul di alam, lihatlah langit atau lautan dan gunung dari kejauhan. Namun dalam kitab-kitab suci yang biasanya banyak menyebutkan langit, jarang menggambarkannya berwarna “biru.” Kata dalam Quran yang merujuk warna biru (أزرق ) hanya muncul satu kali (Tahaa: 102) dan itupun bukan untuk menggambarkan warna langit. Hal ini mungkin dapat dijelaskan dengan memahami definisi langit dalam Quran dan definisi langit dan warnanya menurut fisika).


Tentu orang-orang dahulu juga memiliki pemandangan seperti ini

Jadi sebelum kita memiliki kata untuk itu, apakah orang-orang tidak melihat warna biru?
Bagian ini menjadi sedikit rumit, karena kita tidak tahu persis apa yang ada dalam otak Homer ketika ia menggambarkan laut berwarna anggur gelap dan domba berwarna ungu (homer mungkin ber metafora), tetapi kita tahu bahwa orang-orang Yunani kuno dan bangsa-bangsa lain di dunia kuno memiliki biologi yang sama dengan kita dan oleh karena itu, kemampuan mereka untuk melihat warna juga sama dengan kita.

Tapi apakah kita benar-benar melihat sesuatu jika kita tidak memiliki kata untuk itu?
Seorang peneliti bernama Jules Davidoff pergi ke Namibia untuk menyelidiki hal ini, di mana ia melakukan percobaan dengan suku Himba, yang dalam bahasanya tidak memiliki kata untuk biru atau perbedaan antara biru dan hijau.


Salah satu suku Himba, Namibia yang berpartisipasi dalam penelitian.

Ketika ditunjukkan lingkaran dengan 11 kotak hijau dan satu kotak biru, mereka tidak bisa memilih mana yang berbeda dari yang lain – atau mereka bisa melihat perbedaan tapi dalam waktu lebih lama dan membuat lebih banyak kesalahan, berbeda dengan kebanyakan orang yang jelas bisa langsung menunjuk kotak biru.

Tapi Himba memiliki banyak kata untuk jenis hijau daripada banyak bahasa lainnya di dunia.

Ketika mereka diperlihatkan lingkaran kotak hijau dengan hanya satu warna hijau yang sedikit berbeda, mereka bisa segera langsung menunjuk kotak mana yang berbeda. Bisakah Anda?


Dapatkah anda menentukan kotak mana yang warna hijaunya berbeda?

Bagi kebanyakan dari kita, itu sulit.

Davidoff mengatakan bahwa tanpa kata untuk warna, tanpa cara untuk mengidentifikasi perbedaan, makan akan jauh lebih sulit bagi kita untuk melihat apa yang unik tentang hal itu – meskipun mata kita secara fisik melihat sesuatu itu dengan cara yang sama.

Jadi sebelum biru menjadi konsep umum, mungkin manusia juga melihatnya. Tapi tampaknya mereka tidak tahu saat mereka melihatnya.

Jika Anda melihat sesuatu namun tidak bisa melihatnya, apakah itu ada? Apakah warna menjadi ada seiring berjalannya waktu? secar teknis Tidak! Tetapi kemampuan yang kita miliki untuk melihat mereka mungkin Ya …

Video tentang penelitian warna

Penglihatan Trikromatis Manusia

Rata-rata manusia dapat melihat satu juta warna yang berbeda. Vermilion, puce, cerulean, periwinkle, chartreuse – kita memiliki ribuan kata-kata untuk mereka, tetapi bahasa tidak pernah dapat menangkap seluruh jangkauan warna yang luarbiasa yang kita miliki. Kekuatan penglihatan warna kita berasal dari sel-sel di mata kita yang disebut cones (kerucut), ada tiga jenis cones (Trichromat) yang masing-masing dipicu oleh panjang gelombang cahaya yang berbeda. Setiap saat mata kita terbuka, ketiga jenis kerucut ini menembakkan pesan ke otak. Otak kemudian menggabungkan sinyal untuk menghasilkan sensasi yang kita sebut warna.

Sistem Penglihatan cukup kompleks, namun anehnya kalkulasi warna adalah sederhana: Setiap kerucut menganugerahkan kemampuan untuk membedakan sekitar seratus nuansa, sehingga jumlah total kombinasi setidaknya ada 1003, atau satu juta. Jika hanya ada dua kerucut (dichromat), jumlah kemungkinan kombinasi menjadi hanya 10.000. Hampir semua mamalia lain, termasuk anjing dan monyet, adalah dichromats. Kekayaan warna dunia yang kita lihat hanya disaingi oleh jenis burung dan beberapa serangga, yang juga merasakan bagian ultraviolet dari spektrum warna.

Para peneliti menduga, ada beberapa orang yang hidup di antara kita adalah orang-orang dengan empat kerucut, yang dapat melihat warna yang tidak dapat terlihat oleh rata-rata manusia. Orang-orang yang disebut tetrachromats ini dapat melihat seratus juta warna, dengan masing-masing warna familiar terbagi menjadi seratus nuansa yang lebih halus yang belum ada namanya, tidak ada ‘contoh cat’ nya. Dan karena mengamati warna adalah pengalaman pribadi, mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui bahwa mereka memiliki kemampuan jauh melampaui dari apa yang kita anggap sebagai batas penglihatan manusia.

Selama dua dekade, Gabriele Jordan, seorang neurocientist dari Newcastle University dan rekan-rekannya telah mencari orang-orang yang diberkahi dengan penglihatan super ini. Dua tahun lalu, Jordan akhirnya menemukan satu. Seorang dokter wanita yang tinggal di Inggris bagian utara, yang hanya disebut sebagai cDa29 dalam literatur, adalah tetrachromat pertama yang diketahui ilmu pengetahuan. Dia hampir pasti bukan satu-satunya dan bukan yang terakhir.

Republished by Blog Post Promoter

.
Updated: Juli 22, 2016 — 00:00
Terselubung © 2015 Frontier Theme