Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Kerajaan yang Terkubur Letusan Tambora


Letusan gunung berapi Tambora tahun 1815 menewaskan 117.000 orang di Asia Tenggara, termasuk yang diyakini terkubur tiga meter di bawah batu dan abu di pemukiman yang baru ditemukan.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Letusan Gunung Tambora 1815 mengeluarkan material vulkanik hingga 100 kilometer kubik batuan cair dan bubuk dan memuntahkan 400 juta ton gas sulfur setinggi 43 kilometer ke atmosfer. Sebagai perbandingan, letusan Gunung St Helens tahun 1980 di Washington State mengeluarkan 0,5 kilometer kubik lava, letusan Krakatau tahun 1883 Krakatau di Indonesia mengeluarkan 15 kilometer kubik batuan cair; Vesuvius mengeluarkan 6 kilometer kubik lava.

“Tambora jauh lebih besar dari semua itu” kata Sigurdsson. “Ini benar-benar yang letusan terbesar di Bumi dalam sejarah yang tercatat.”

Sebelum meletus, tinggi gunung tambora mencapai sekitar 13.800 kaki (4.200 meter). Saat ini tingginya sekitar 9.200 kaki (2.800 meter) dan memiliki kaldera yang dalamnya 4.100 kaki (1.250 meter).

Gas-gas belerang dimuntahkan ke atmosfer oleh Tambora membentuk tetesan aerosol yang memantulkan sinar matahari sebelum mencapai tanah. Hal ini menyebabkan satu tahun pendinginan global pada tahun 1816 yang sekarang dikenal sebagai tahun tanpa musim panas. Suhu dingin memicu kegagalan panen yang meluas, kekurangan pangan, dan wabah penyakit, mungkin menimbulkan korban tambahan 200.000 orang di seluruh dunia, kata Sigurdsson. “Ada masalah yang luar biasa di Eropa tengah dan di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat,” katanya.

Pada tahun 1980, orang mulai memperhatikan ketika para pekerja dari sebuah perusahaan penebangan komersial mulai melakukan pengerukan dan menemukan fragmen tembikar dan tulang belulang di daerah dekat desa kecil Pancasila di pulau Sumbawa, Indonesia. Penduduk lokal lain mulai menemukan koin, barang kuningan dan kayu hangus di wilayah yang sama, semua terkubur di bawah lapisan tebal endapan vulkanik. Temuan yang tidak jauh dari kaki gunung berapi Tambora, gunung berapi itu, pada bulan April 1815, menghasilkan letusan terbesar dalam sejarah. Bahkan, karena begitu kuatnya, letusan tersebut, efeknya di atmosfer mempengaruhi pola cuaca di seluruh Eropa dan Amerika Utara yang jauh. Dan dalam satu malam saja, menghancurkan sedikitnya satu kerajaan di dekat kakinya.

Bertindak pada penemuan tahun 2004, vulkanologi Haraldur Sigurdsson dari Universitas Rhode Island mulai menyelidiki area hutan dengan menggunakan Ground Penetrating Radar. Dia mengidentifikasi rumah lengkap terkubur di bawah 2-3 meter aliran piroklastik dan endapan. Meskipun seluruhnya hangus, namun bentuknya tetap terlihat dan terawetkan, sehingga memungkinkan untuk membedakan balok dan lantai bambu. Artefak yang ditemukan di dalam struktur termasuk porselen Cina, peralatan besi dan mangkuk tembaga. Dua korban juga ditemukan, satu kerangka lengkap ditemukan dekat perapian di area dapur dan yang kedua, yang sangat rusak parah, teridentifikasi hanya dengan tulang kaki dan tulang belakang, ditemukan di beranda.


Satu korban yang ditemukan selama penggalian tahun 2009. Lengan kirinya melindungi kepalanya mungkin dalam usaha (yang gagal) untuk melindungi dirinya dari kematian. Balok balok rumah terbakar juga terlihat

Penemuan Sigurdsson memicu serangkaian penggalian resmi mulai tahun 2006 dan berlanjut sampai hari ini di bawah arahan Dr M. Geria dari Institut Arkeologi Bali. Apa yang mereka temukan adalah, seperti sisa-sisa Pompeii, struktur rumah yang hangus tapi tetap sangat terawat baik , tubuh manusia, dan banyak perlengkapan hidup di saat-saat terakhir mereka yang “dibekukan” oleh waktu. Pada tahun 2008, ditemukan rumah yang mengandung kerangka pria yang duduk tegak, dihiasi dengan kotak tembakau tembaga terikat pada pinggang dan tombak upacara di sisinya. Dia memakai cincin bertatahkan batu mulia, gelang di pergelangan tangannya, dan bandul kalung kuningan besar di lehernya. Selama musim penggalian 2009, rumah dalam bentuk arang lainnya ditemukan, kali ini dengan tubuh berbaring di luar di bawah reruntuhan vulkanik, dengan lengan kirinya melindungi kepala, mungkin dalam usaha (yang gagal) untuk melindungi dirinya dari guguran abu vulkanik. Pada tahun 2011, sisa-sisa rumah juga telah diidentifikasi.

“Berdasarkan artefak yang ditemukan, terutama benda perunggu dan perhiasan yang banyak adalah bukti yang menunjukkan situs ini pernah dihuni oleh orang kaya atau elit yang telah tumbuh makmur melalui perdagangan” kata Emma Johnston, seorang anggota tim investigasi dan kandidat Ph.D dari Bristol University (Inggris). “Bukti sejarah mendukung teori ini, orang-orang tambora secara historis dikenal di Hindia Timur untuk madu, kuda, pewarna merah dan kayu cendana mereka. Desain dan dekorasi dari artefak menunjukkan bahwa budaya Tamboran dikaitkan dengan Vietnam dan Kamboja.”

Para peneliti utama berharap untuk tidak hanya belajar lebih banyak tentang satu kerajaan yang terkubur ini, yang mereka perkirakan memiliki penduduk sekitar 10.000 orang, tetapi juga tentang kronologi peristiwa dan aktifitas yang menggambarkan rincian tentang bagaimana mereka menemui ajalnya.

Johnston mengatakan:. “Kita tahu dari penggalian dan stratigrafi endapan bahwa rumah-rumah kebanyakan dihuni ketika hujan pumice (batu batu dari gunung), menyebabkan runtuhnya rumah, menjebak dan menewaskan orang-orang yang berada di dalamnya. Bukti yang telah ditemukan hingga kini menunjukkan ini adalah nasib semua korban yang telah diidentifikasi sejauh ini. ”

Tim peneliti akan kembali ke situs ini lagi. “Penggalian sejauh ini hanya menggaruk permukaan”, kata Johnston. “Banyaknya temuan menunjukkan bahwa ada banyak lagi yang masih menunggu untuk ditemukan di situs ini.”

Selengkapnya baca disini

.
Updated: April 29, 2015 — 03:26
Terselubung © 2015 Frontier Theme