Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Epos Gilgamesh dan Banjir Besar Sumeria


Epos atau Wiracarita adalah sejenis karya sastra tradisional yang menceritakan kisah kepahlawanan (wira berarti pahlawan dan carita adalah cerita/kisah). Epos ini seringkali dinyatakan dalam bentuk puisi atau syair.

Setiap Kebudayaan Besar selalu memiliki Epos nya masing-masing. Seperti India dengan Ramayana dan Mahabarata nya, Yunani dengan Illiad dan Odyssey nya serta Kebudayaan Mesopotamia dengan Gilgamesh dan Atrahasis nya.

Dibawah ini adalah epos Gilgames dan banjir besar Atrahasis seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com

Epos Gilgamesh

Epos Gilgames sebuah puisi epik dari Mesopotamia dan merupakan salah satu di antara karya sastra paling awal yang dikenal. Sebagai rangkaian legenda dan puisi Sumeria tentang raja Uruk atau pahlawan mitos Gilgames, yang dianggap sebagai penguasa pada millennium ketiga SM, dikumpulkan hingga menjadi sebuah puisi Akkadia yang panjang di kemudian hari, dengan versi terlengkap yang masih ada hingga sekarang dilestarikan dalam lempengan-lempengan tanah liat dalam koleksi perpustakaan raja Asyurbanipal dari Asyur pada abad ke-7 SM.

Pemerintahan Gilgames yang dianggap historis diyakini berlangsung sekitar tahun 2700 SM-2500 SM, 200-400 tahun sebelum kisah-kisah tertulis tertua yang dikenal. Penemuan artifak yang berkaitan dengan Agga dan Enmebaragesi dari Kish, dua raja lainnya yang disebut dalam cerita-cerita ini, telah memberikan kredibilitas kepada keberadaan historis Gilgames


Situs arkeologi dari Uruk, 30 kms timur dari Samara di Irak. Uruk terkenal karena dinding-dindingnya yang pertama kali dibangun 4.700 tahun yang lalu oleh bangsa Sumeria Raja Gilgamesh

Sejarah epos ini seringkali dibagi ke dalam tiga periode: lama, menengah, dan kemudian. Sementara ada banyak versi dari cerita ini selama rentangan hampir 2000 tahun, hanya periode lama dan kemudian yang telah memberikan cukup banyak temuan yang cukup signifikan yang memungkinkan penerjemahan yang koheren. Oleh karena itu, versi Babilonia lama, dan apa yang kini dirujuk sebagai edisi standar adalah teks-teks yang paling sering dimanfaatkan. Meskipun demikian, edisi standarnya telah menjadi dasar bagi terjemahan-terjemahan modern, dan versi lama hanya melengkapi versi standar apabila celah dalam lempengan tulisan pakunya besar.

Versi Sumeria tertua dari epos ini berasal dari masa Dinasti ketiga Ur (2150 SM-2000 SM). Versi Akkadia paling awal berasal dari awal milenium kedua. Versi Akkadia “standar”, disusun oleh Sin-liqe-unninni pada masa antara 1300 SM dan 1000 SM. Versi-versi Akkadia standard dan yang lebih awal dibedakan berdasarkan kata-kata pembukaannya. Versi yang lebih tua dimulai dengan kata-kata “Mengalahkan semua raja lainnya”, sementara pembukaan versi standarnya incipit adalah “Ia yang melihat kedalaman” (ša nagbu amāru). Kata bahasa Akkadia nagbu, “kedalaman”, kemungkinan harus diterjemahkan di sini sebagai “misteri yang tidak dikenal”. Namun, Andrew George percaya bahwa kata ini merujuk kepada pengetahuan khusus yang dibawa kembali Gilgames dari perjumpaannya dengan Uta-napishti: di sana ia memperoleh pengetahuan tentang ranah Ea, yang ranah kosmiknya dianggap sebagai mata air hikmat. Pada umumnya, para penafsir merasa bahwa Gilgames diberikan pengetahuan tentang bagaimana menyembah para dewata, tentang mengapa kematian ditetapkan untuk manusia, tentang apa yang menjadikan seseorang raja yang baik, dan tentang hakikat sejati tentang bagaimana menjalani hidup yang baik.

Isi kesebelas lempengan tanah liat
1. Gilgames dari Uruk, raja terbesar di muka bumi, dua-pertiga dewa dan sepertiga manusia, adalah Raja-Dewa terkuat yang pernah ada. Ketika rakyatnya mengeluh bahwa ia terlalu kejam, dan menyalahgunakan kekuasaannya dengan tidur dengan perempuan-perempuan lain sebelum mereka ditiduri oleh suami mereka, dewi penciptaan Aruru menciptakan manusia liar Enkidu, lawan yang sepadan yang juga menjadi pengganggu perhatiannya. Enkidu takluk oleh pikatan seorang imam perempuan/pelacur (pelacur kuil) Shamhat.

2. Enkidu menantang Gilgames. Setelah bertempur hebat, Gilgames dan Enkidu bersahabat (bagian ini hilang dari versi Babilonia Standar tetapi dipasok dari versi-versi lainnya). Gilgames mengusulkan sebuah petualangan ke Hutan para Dewa di Gunung Aras untuk membunuh suatu roh jahat.

3. Gilgames dan Enkidu bersiap-siap melakukan petualangan ke Hutan Aras, dengan dukungan dari banyak pihak termasuk dewa matahari Shamash.

4. Gilgames dan Enkidu pergi ke Hutan Aras.

5. Gilgames dan Enkidu, dengan bantuan dari Shamash, membunuh Humbaba, roh jahat/monster penjaga pohon-pohon. Tetapi sebelum ini terjadi Humbaba mengutuk mereka berdua, dan mengatakan bahwa salah seorang dari mereka akan mati karena hal ini; lalu Gilgames dan Enkidu menebang pohon-pohon, yang mereka apungkan sebagai rakit untuk kembali ke Uruk.


Humbaba dikeroyok oleh Gilgames dan Enkidu

6. Gilgames menolak ajakan seksual dari anak perempuan Anu, dewi Ishtar. Ishtar meminta kepada ayahnya agar mengirimkan “Banteng Surgawi” untuk membalas penolakan ajakan seksual ini. Gilgames dan Enkidu membunuh sang banteng.

7. Para dewata memutuskan bahwa ada yang harus dihukum karena membunuh sang Banteng Surgawi. Mereka menghukum Enkidu. Hal ini juga menggenapi kutukan Humbaba. Enkidu jatuh sakit dan menggambarkan Dunia bawah sementara ia terbaring sekarat.

8. Gilgames meratap karena Enkidu, sambil menawarkan berbagai pemberian kepada banyak dewata agar mereka mau berjalan di sisi Enkidu di dunia bawah.

9. Gilgames berangkat untuk mengelakkan nasib Enkidu dan membuat perjalanan berbahaya untuk mengunjungi Utnapishtim dan istrinya, satu-satunya manusia yang berhasil selamat dari banjir yang sangat dahsyat yang diberikan keabadian oleh para dewata, dengan harapan bahwa ia pun dapat memperoleh keabadian. Dalam perjalanan, Gilgames berjumpa dengan alewyfe Siduri yang berusaha membujuknya agar menghentikan perjalanannya itu.

10. Gilgames berangkat dengan kapal melintasi Air Kematian bersama Urshanabi, sang jurumudi, dan menyelesaikan perjalanan menuju dunia bawah.

11. Gilgames berjumpa dengan Utnapishtim, yang menceritakan kepadanya tentang air bah yang dahsyat dan dengan enggan memberikan kepadanya kesempatan untuk hidup abadi.

Ia mengatakan kepada Gilgames bahwa bila ia dapat bertahan tidak tidur selama enam hari dan tujuh malam, ia akan abadi. Namun, Gilgames jatuh tertidur dan Utnapishtim menyuruh istrinya memanggang roti untuk setiap hari ia tertidur, sehingga Gilgames tidak dapat menyangkal kegagalannya.

Ketika Gilgames terbangun, Utnapishtim menceritakan lagi kepadanya tentang sebuah tanaman yang terdapat di dasar laut dan bahwa bila ia memperolehnya dan memakannya, ia akan menjadi muda kembali, menjadi seorang pemuda lagi. Gilgames memperoleh tanaman itu, tetapi ia tidak segera memakannya karena ia ingin juga membagikannya kepada para tua-tua Uruk lainnya. Ia menempatkan tanaman itu di tepi sebuah danau sementara ia mandi, dan tanaman itu dicuri oleh seekor ular.

Setelah gagal dalam kedua kesempatan itu, Gilgames kembali ke Uruk, dan ketika ia melihat dinding-dindingnya yang begitu besar dan kuat, ia memuji karya abadi manusia yang fana ini. Gilgames menyadari bahwa cara makhluk fana untuk mencapai keabadian adalah melalui karya peradaban dan kebudayaan yang kekal.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Namun sebuah tablet yang baru saja ditemukan memberikan gambaran yang lebih rinci dari ‘Hutan para Dewa’ di Pegunungan Aras yang merupakan bagian dari tablet kelima.

Tablet baru tersebut menggambarkan Hutan Aras penuh dengan suara burung, jangkrik dan monyet yang menjerit dan berteriak di pohon-pohon. Humbaba muncul bukan sebagai monster atau roh jahat tetapi sebagai penguasa asing, yang terhibur oleh suara-suara hutan. Baris lain juga mengungkapkan bagaimana Enkidu dan Humbaba adalah teman masa kecil

Tablet temuan terbaru juga mengungkapkan rasa sesal dan bersalah yang Gilgames dan Enkidu rasakan ketika menghancurkan hutan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Epos Atrahasis

Epos Atrahasis adalah cerita mengenai penciptaan sampai air bah yang berasal dari Babilonia. Diduga ditulis sekitar abad ke-18 SM dalam bahasa Akkadia. Merupakan salah satu dari 3 cerita air bah yang terawetkan dari zaman Babel. Salinan tertua tradisi epos mengenai Atrahasis dapat dilacak waktu penulisannya dari bagian kolofon (catatan kaki, yang mencantumkan identifikasi pembuat prasasti) ke zaman pemerintahan cicit Hammurabi, Ammi-Saduqa (1646–1626 SM), tetapi ada lagi sejumlah fragmen Babel tua; naskah ini terus disalin sampai ke milenium pertama SM.

Kisah Atrahasis juga ada dalam versi Asyur yang kemudian, pertama kalinya ditemukan di perpustakaan raja Asyurbanipal, tetapi karena keadaan tablet yang buruk dan kata-kata yang bermakna tidak jelas, terjemahannya juga tidak dapat dipastikan. Fragmen-fragmen ini pertama-tama digabungkan dan diterjemahkan oleh pakar assyriologis George Smith sebagai The Chaldean Account of Genesis (Kisah Kejadian dari Kasdim); nama pahlawannya dibetulkan menjadi Atra-Hasis oleh Heinrich Zimmern pada tahun 1899. Nama Atrahasis (=”luarbiasa bijak”; “exceedingly wise”) atau “Atra-Hasis” muncul dalam salah satu Daftar Raja Sumeria sebagai raja dari Shuruppak pada waktu sebelum air bah.

Isi
Panjang Epos Atrahasis adalah 1245 baris. Versi yang terlengkap terdiri dari 3 lempengan Tablet. Epos ini merupakan cerita tentang air bah yang paling lengkap dibandingkan cerita-cerita air bah lainnya yang beredar di Mesopotamia selain Epos Gilgamesh.

Tablet I
Tablet I memuat cerita penciptaan berkaitan dengan dewa-dewa Sumeria Anu, Enlil, dan Enki, yaitu dewa langit, angin dan air, “ketika dewa-dewa hidup dengan cara manusia” menurut catatan (incipit) itu. Berdasarkan undian (cleromancy; casting of lots), langit diperintah oleh Anu, bumi oleh Enlil, dan lautan oleh Enki. Enlil menugaskan dewa-dewa muda (dingir, junior divines) untuk bekerja menggali tanah untuk membuat irigasi dan bercocok tanam.

Setelah 40 tahun, para dingir itu merasa pekerjaan itu begitu berat sehingga mereka memberontak dan menolak untuk bekerja berat semacam itu. Mereka kemudian pergi ke istana dewa Enlil sebagai sang penguasa dunia dengan tujuan membakar habis istana tersebut. Ini membuat Enlil amat murka dan ia membunuh dewa yang menjadi pemimpin pemberontakan tersebut.

Namun Enki, yang juga merupakan penasehat bijak dan berhati baik dari para dewa itu, mengusulkan untuk tidak menghukum semua dingir, melainkan menciptakan manusia untuk melakukan pekerjaan menggantikan para dewa. Enlil lalu menyuruh dewi ibu Mami untuk menciptakan manusia dengan membentuk tanah liat yang dicampuri daging dan darah dewa yang dibunuh Geshtu-E, “dewa yang memiliki kepandaian” (namanya berarti “telinga” atau “hikmat”). Semua dewa bergantian meludah kepada tanah liat itu. Setelah 10 bulan, suatu bentuk rahim pecah dan lahirlah para manusia.

Dewa-dewa menjadi senang karena manusia mau melakukan pekerjaan mereka. Akan tetapi, manusia mengalami perkembangan yang sangat pesat sehingga menjadi begitu ribut. Akibatnya, banyak dewa yang terganggu istirahatnya. Atrahasis disebut-sebut di akhir Tablet I.

Tablet II
Mengingat jumlah manusia yang terlalu banyak maka penyakit, kelaparan dan masa kekeringan pun diberikan oleh Enlil agar keributan manusia dapat dikurangi dalam tenggang waktu 1200 tahun setiap kalinya. Nampaknya dalam epos ini Enlil digambarkan sebagai dewa yang jahat, sedangkan Enki adalah dewa yang baik, mungkin karena kisah ini ditulis oleh para imam penyembah Enki. Tablet II rusak berat, tetapi di akhirnya dituliskan bahwa dalam persidangan para dewa, diputuskanlah bahwa seluruh manusia akan dibinasakan dengan air bah. Enki atau Ea yang rupanya senang dengan manusia diwajibkan untuk merahasiakan hal itu dari manusia.

Tablet III
Tablet III ini memuat cerita air bah. Bagian inilah yang diadaptasi dalam Epos Gilgames Tablet IX. Dikisahkan bahwa manusia yang disenangi Enki adalah Atrahasis dari Shuruppak. Ia memberitahukan rencana tersebut pada Atrahasis Enki berbicara melalui tembok jerami (mengindikasikan suatu ramalan) untuk membongkar rumahnya dan membuat sebuah kapal besar supaya Atrahasis bersama keluarganya selamat dari bencana air bah kiriman Enlil itu. Kapal itu mempunyai atap seperti Apsu (dunia air di bawah tanah yang merupakan tempat bertahtanya Enki), lantai atas dan bawah, dan dilekatkan dengan bitumen. Atrahasis memasuki kapal beserta keluarganya dan para binatang dan kemudian menutup pintu rapat-rapat. Angin ribut dan air bah mulai datang. Dewa-dewapun ketakutan. Setelah 7 hari, air bah berhenti dan Atrahasis mempersembahkan korban kepada para dewa. Enlil marah karena menganggap Enki melanggar sumpahnya untuk merahasiakan. Tetapi Enki menolak melanggar sumpah dan mengatakan bahwa: “Aku mau memastikan hidup itu terpelihara.” Enki dan Enlil sepakat untuk mengatur jumlah penduduk manusia dengan cara lain.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Banyak orang yang menyatakan kemiripan epos-epos diatas dengan kisah-kisah Alkitab. Namun menurut AMJG, epos diatas hanyalah dongeng-dongeng atau karangan manusia. Bisa saja pengarangnya terinspirasi dengan kitab-kitab suci terdahulu lalu membuat ceritanya sendiri atau mungkin juga epos-epos diatas adalah kisah dari kitab suci terdahulu yang sudah sangat terdistorsi setelah berulang kali diceritakan kembali.

Bayangkan saja seperti ini: Ribuan tahun setelah masakini, para arkeolog masa depan menemukan kisah Harry Potter, misalnya. Lalu apakah benar jika mereka menyimpulkan bahwa kehidupan ribuan tahun lalu (masakini kita) penuh dengan para tukang sihir? … hehehe :)

Baca juga mengenai daftar raja-raja Sumeria yang berumur fantastis disini

.
Updated: Oktober 24, 2015 — 03:40
Terselubung © 2015 Frontier Theme