Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

Candi Wirabadra dan Pilar Bergantung di Lepakshi


Kuil atau Candi Veerabhadra abad ke-16 yang indah ini, juga dikenal sebagai Candi Lepakshi, terletak di desa kecil bersejarah, Lepakshi di distrik Anantapur, Andhra Pradesh, India, sekitar 15 km sebelah timur dari Hindupur dan sekitar 120 km sebelah utara dari Bangalore.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Candi yang dibangun dengan gaya khas arsitektur Wijayanagara ini, memiliki banyak patung yang indah dari dewa, dewi, penari dan musisi, dan ratusan lukisan di seluruh dinding, kolom dan langit-langit yang menggambarkan cerita dari epos Mahabharata, Ramayana, dan Purana. Ini termasuk fresko 24×14 kaki dari Veerabhadra, dewa api yang diciptakan oleh Siwa, di langit-langit, yang merupakan lukisan terbesar dari setiap figur tunggal di India. Di depan candi terdapat patung besar Nandi (kerbau), yang diukir dari satu blok batu, dan dikatakan salah satu yang terbesar dari jenisnya di dunia.

Patung Nandi, terletak hampir satu mil sebelum candi utama – struktur pertama yang akan Anda jumpaii. Dengan panjang 27 kaki panjang dan tinggi 15 kakii, ini adalah struktur kolosal, konon adalah monolit terbesar India. Selain ukurannya yang memegang rekor, tubuh yang sangat proporsional, ukiran ornamen dan konturnya yang halus, menambah kemegahan dan membuatnya menjadi obyek foto yang populer diantara pengunjung.

Di bagian luar candi, terdapat ukiran Ganesha raksasa – dipahat di sepotong batu besar (boulder). Tegak lurus darinya adalah Naga besar yang melingkar dengan tiga gulungan dan tujuh kepala. Membentuk kanopi yang melindungi granit Shivalingam hitam. Diperkirakan oleh banyak orang, ini adalah Nagalinga terbesar di India.


Batu besar dimana ukiran ganesha berada di lihat dari sisi ujung


Lingga granit hitam yang dipayungi oleh Naga berkepala Tujuh

Candi Veerabhadra terkenal dengan teknik bangunan yang menakjubkan. Di antara 70 pilar batu, ada satu yang menggantung dari langit-langit. Dasar pilar hampir tidak menyentuh tanah dan dimungkinkan untuk melewatkan lembaran-lembaran tipis seperti kertas atau sepotong kain dari satu sisi ke sisi lain. Dikatakan bahwa pilar tersebut sedikit copot dari posisi semula ketika seorang insinyur Inggris mencoba menggerakkannya dalam upaya gagal untuk mengungkap rahasia daya dukungnya.


Pengunjung menunjukkan pilar tergantung candi Lepakshi.

Candi Veerabhadra dibangun oleh 2 bersaudara Viranna dan Virupanna, yang adalah adipati di bawah Kekaisaran Vijayanagar selama pemerintahan Raja Achutaraya.

Desa Lepakshi menjadi tempat yang signifikan dalam wiracarita Ramayana India. Legenda mengatakan bahwa burung Jatayu, yang terluka oleh raja Alenka, Rahwana, jatuh di sini setelah bertempuran dengan raja yang menculik Sita, istri Rama, raja Ayodhya. Ketika Rama mencapai tempat itu, ia melihat burung itu dan berkata dengan penuh kasih kepadanya, “Le Pakshi” – yang berarti “Bangkitlah, burung” dalam bahasa Telegu.

Baca juga mengenai batu besar Krishna yang setimbang disini

.
Updated: September 5, 2015 — 03:27
Terselubung © 2015 Frontier Theme