Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

10 Pakaian dan Asesoris Tertua di Dunia


Jika Anda berpikir beberapa pakaian favorit Anda mulai menunjukkan usia mereka, Anda perlu melihat apa yang telah ditarik keluar dari kedalaman lemari sejarah. Menurut penelitian tentang kutu tubuh, manusia mulai mengenakan pakaian dan perhiasan sekitar 170-ribu tahun yang lalu. Serat tertua yang diketahui, digunakan oleh manusia sekitar 34-ribu tahun yang lalu. Pakaian umumnya terbuat dari bahan organik, seperti kulit dan kain (yang cepat hancur), hanya segelintir pakaian kuno dan perhiasan masih ada. Berikut 10 artikel tentang mode kuno, yang sebagian besar masih bisa dikenali hari ini, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com

10. Perhiasan Tertua (130.000 tahun)

Pada 2015, ilmuwan mengumumkan mereka telah menemukan bentuk tertua dari perhiasan – delapan cakar elang ditemukan di situs Neanderthal di Kroasia. Cakar elang, berasal dari setidaknya tiga burung yang terpisah, memiliki beberapa tanda bekas dipotong, takik untuk dirangkai, dan pelitur, yang membuat para peneliti terkemuka yakin bahwa perhiasan ini telah dipakai sebagai bagian dari kalung atau gelang.

Penemuan ini memperkuat klaim bahwa Neanderthal bukanlah manusia gua yang terbelakang, tapi bagian dari masyarakat cerdas yang kompleks yang mencakup agama dan seni. Para peneliti mengatakan bahwa dipilihnya cakar elang untuk tujuan seremonial, menunjukkan pemahaman Neanderthal akan ‘simbolisme. Dan karena perhiasan itu bertanggal kembali ke sekitar 80-ribu tahun sebelum kedatangan manusia modern, maka tidaklah mungkin Neanderthal mencurinya atau menyalin desainnya.

Sebelum penemuan, perhiasan tertua dalam sejarah adalah beberapa kerang yang ditemukan di Israel dan Afrika, berusia sekitar 100-ribu tahun. Kerang-kerang tersebut ditemukan jauh di pedalaman, dan menunjukkan bukti telah digunakan sebagai manik-manik.

9. Alas Kaki Tertua (9300 tahun)

Pasangan alas kaki tertua di dunia ditemukan di Fort Rock Basin di Oregon, pada tahun 1938 – dan kedua alas kaki ditemukan masih bersama-sama. Alas kaki ini terbuat dari pintalan kulit semak-semak sebagai benangnya, dengan tapak kaki datar dan pembungkus kaki. Beberapa spesimen telah ditemukan, dengan yang tertua diyakini berusia antara 9.300 dan 10.000 tahun. Para peneliti percaya tali pada sandal dililitkan ke pergelangan kaki dan kemudian diikat ke sisi lain seperti ini:

Sementara itu, sepatu kulit tertua di dunia ditemukan di gua Areni-1, di tenggara Armenia pada tahun 2010. Diperkirakan berusia sekitar 5.500 tahun, sepatu kulit berwarna coklat dengan renda untuk kaki kanan yang kecil, menunjukkan sepatu itu mungkin dikenakan oleh seorang wanita. Para peneliti mengatakan sepatu dipotong dari sepotong kulit dan dibuat kecokelatan dengan menggunakan minyak sayur, dan dibentuk agar sesuai dengan kaki yang memakainya. Sepatu itu juga diisi dengan rumput – baik sebagai insulasi, atau untuk menjaga bentuk sepatu ketika tidak sedang dipakai.

8. Mahkota Tertua (6.000 tahun)

Mahkota ditemukan sebagai bagian dari “Nahal Mishar Hoard,” harta karun yang terdiri lebih dari 400 benda-benda yang ditemukan di sebuah gua di gurun Yudea dekat Laut Mati pada tahun 1961. Bertanggal kembali ke zaman tembaga (4000-3300 SM), mahkota terbuat dari tembaga yang dihitamkan, dan berdiameter sekitar tujuh inci (sekitar lingkar kepala seorang pria yang bertubuh kecil). Lima gaambar menghiasi tepi atas mahkota, termasuk dua burung berleher panjang (diyakini adalah burung bangkai), dua gerbang atau pintu, dan benda berbentuk ‘t’ yang mungkin adalah gagang pedang. Ditemukan berdampingan dengan tongkat yang menampilkan hewan bertanduk, keranjang anyaman tembaga, dan banyak mangkuk tanah liat dan gelas.

Para peneliti tidak yakin mahkota ini adalah mahkota yang dikenakan oleh raja yang sebenarnya di daerah tersebut – sebaliknya, mereka percaya mahkota itu digunakan dalam upacara publik, dan saat upacara pemakaman bagi orang-orang penting. Juga tidak jelas bagaimana mahkota itu dan harta lainnya di timbun di gua padang pasir selama berabad-abad.

7. Rok Tertua (5.900 tahun)

Sebuah gua di Armenia telah berubah menjadi sebuah gudang busana antik untuk para arkeolog, karena disana ditemukan tidak hanya rok tertua di dunia, tetapi juga sepatu kulit tertua yang diketahui di dunia (lihat nomor sembilan). Rok ditemukan di gua Areni-1 di tenggara Armenia; hanya fragmen yang tersisa, tapi itu cukup untuk menentukan bahwa kain terbuat dari tenunan alang-alang. Tidak mungkin untuk digambarkan bagaimana sebenarnya penampilan rok itu saat masih utuh seperti ketika pertama kali dibuat, atau apakah rok itu dikenakan oleh wanita atau pria. Namun, para peneliti percaya ini merupakan contoh tertua dari pakaian alang-alang di dunia.

Bersama dengan rok dan sepatu, peneliti di gua Areni-1 juga gembira dengan penemuan mumi seekor kambing, diyakini berasal dari sekitar periode yang sama dengan rok. Jika perkiraan ini benar, maka mumi kambing Armenia adalah sekitar seribu tahun lebih tua dari sebagian besar hewan mumi yang ditemukan di Mesir.

6. Gaun Tertua (5.000 tahun)

Sering digambarkan sebagai pakaian tertua di dunia, gaun Tarkhan ditemukan di sebuah kuburan Mesir kuno, sekitar 30 mil dari Kairo. Berasal dari periode Dinasti Pertama atau Kerajaan Lama, gaun (atau tunik) terbuat dari linen (oleh karena gaun juga adalah kain tekstil yang paling awal dikenal yang digunakan untuk pakaian), dan memilikki fitur lengan erat lipit dan kuk dijahit ke rok. Para peneliti mengatakan pakaian itu jelas dipakai dalam kehidupan, karena menunjukkan kekusutan yang berbeda di siku dan ketiak.

Awalnya ditemukan pada tahun 1913, pentingnya penemuan itu tidak diketahui sampai 1977 – tunik tersebut adalah bagian dari tumpukan linen yang telah digali, tapi tidak dibersihkan atau diperiksa dengan benar selama lebih dari 60 tahun.

5. Celana Tertua (3.000 tahun)

Celana tertua di dunia ditemukan di makam Yanghai di Cina pada tahun 2014, dan masih dalam kondisi cukup baik. Para peneliti percaya bahwa celana dibuat dari tiga potong kain yang terpisah – 2 daerah kaki dan 1 selangkangan – yang kemudian dijahit menggunakan benang yang cocok. Celana juga memiliki desain geometris yang rumit yang ditenun langsung ke kain. Para peneliti mengatakan celana kemungkinan berkembang di kalangan suku-suku berkuda di wilayah ini sekitar 4.000 tahun yang lalu..

Kaki lurus dan bagian selangkangan yang lebar diduga menunjukkan bahwa penemuan celana terkait dengan munculnya kebutuhan pakaian untuk digunakan saat berkuda. Dugaan ini didukung oleh peralatan berkuda yang juga ditemukan di pemakaman tersebut.

Kondisi padang pasir yang mengelilingi makam Yanghai telah membantu melestarikan sejumlah besar tekstil halus dan kain – temuan lain termasuk sepatu warna-warni kulit domba, topi berbulu, rok berumbai dan cawat kecil.

4. Tas Tertua (4.500 tahun)

Sebut saja tas houndstooth asli. Pada tahun 2012, arkeolog menggali tas tertua di dunia di kuburan dekat Leipzig, Jerman. Terbuat dari kulit atau kain yang sejak telah hancur, tas menjadi hanya tertutupi oleh lebih dari seratus gigi puluhan anjing. Para peneliti mengatakan apa yang tersisa tampak seperti sebuah penutup tas modern, dengan semua gigi menunjuk ke arah yang sama. Gigi anjing juga ditemukan di hiasan rambut dan kalung, peneliti menyimpulkan terkemuka, “Sepertinya sedang tren pada waktu itu.”

Lokasi penggalian adalah situs yang kaya artefak dari permukiman zaman batu dan zaman perunggu, termasuk alat-alat batu, tulang, dan kalung amber. Para peneliti kemudian juga menemukan kuburan seorang wanita yang dikubur sekitar 50 SM, dengan sekitar satu pound perhiasan emas.

3. Sweater Tertua (1.700 tahun)

Sweater tertua di dunia ditemukan di gletser Norwegia pada 2013. Terbuat dari bulu domba yang ditenun menjadi kain kepar. Sweater berwarna coklat kehijauant ini dibuat agar sesuai ukuran seorang pria yang sekitar 5-9 kaki . Desain ini mungkin telah modis di Zaman Besi Eropa – baik potongan maupun ukuran sweater sangat mirip dengan pakaian lain yang ditemukan di rawa lebih dari 150 tahun yang lalu.

Sweater yang tampaknya telah dipakai dan dirawat dengan baik ini, telah ditambal dua kali. Ini juga mungkin salah satu contoh tertua dari modifikasi – beberapa peneliti percaya mungkin awalnya itu adalah tunik tanpa lengan, dengan lengan ditambahkan sekitar waktu perbaikan kedua. Lebih dari 50 fragmen tekstil telah ditemukan di gletser, banyak yang masih menjalani uji kencan dan analisis. Para peneliti percaya pemanasan global akan membuat pakaian-pakaian dan aksesoris kuno banyak ditemukan di tahun-tahun mendatang.

2. Kaus Kaki Tertua (1.600 tahun)

Jauh lebih muda dari mayoritas daftar ini, namun kaus kaki tertua di dunia ini cukup sangat tua – bertanggal kembali ke suatu tempat antara 250 dan 420 Masehi. Dianggap sebagai model Romano-Mesir, kaus kaki itu ditemukan di tanah pemakaman di koloni Yunani kuno di Mesir tengah pada 1800-an.

Dijelaskan oleh beberapa pengamat sebagai “kaus kaki alien” atau “jari kaki lobster,” kaus kaki wol rajutan berwarna merah terang dan memiliki kaki terpisah, yang para peneliti percaya bahwa itu untuk memungkinkan mereka dikenakan dengan sandal. Mereka dianggap sebagai contoh yang sangat langka dari jenis rajutan yang disebut “Nålbindning,” atau rajut jarum tunggal – yang digambarkan sebagai teknik rajut yang sangat lambat lebih mirip dengan menjahit dari merajut modern.

1. Bra Tertua dan Panties (600 tahun)

Praktis baru dibandingkan dengan yang lainnya yang ada di daftar ini, pakaian dalam wanita tertua di dunia ditemukan di bawah papan lantai dari sebuah kastil Austria pada tahun 2008. Empat bra linen dihiasi dengan renda ditemukan di tumpukan lebih dari 2.700 fragmen tekstil yang berbeda di antara balok lantai dari kastil Lengberg. Para peneliti percaya bra-bra tersebut bertanggal kembali ke suatu tempat antara 1390 dan 1485 (ketika mereka disebut sebagai “tas payudara”). Keempat bra memiliki cangkir dan tali bahu yang berbeda, sementara dua bra tampaknya adalah kombinasi antara bra dan kaos pendek, termasuk deretan lubang tali di sisi kiri untuk mengikat tali.

Tumpukan pakaian itu juga mengungkapkan beberapa pasang celana yang terlihat modern, yang tampaknya dikenakan oleh laki-laki, bukan perempuan.

Baca juga mengenai mahluk mahluk hidup tertua di dunia yang masih hidup disini

.
Updated: September 22, 2015 — 04:54
Terselubung © 2015 Frontier Theme