Terselubung

Informasi Unik dan Menarik

10 Pembunuh Tersadis dan Terkejam di Dunia

Anda pasti sering mendengar berita berita di televisi yang mengabarkan kasus pembunuhan. Banyak cara yang dilakukan sang pembunuh untuk melakukan aksinya tersebut. Namun dalam beberapa kasus ada yang melakukan pembunuhan tersebut secara sadis seperti menyiksa sang korban terlebih dahulu sebelum membunuhnya, termasuk kasus kasus pembunuhan sadis terkenal yang dilakukan oleh orang orang dibawah ini :

1. Andrei Chikatilo

Andrei Chikatilo adalah seorang pembunuh berantai Ukraina, julukan Jagal dari Rostov dan Dia dihukum karena pembunuhan terhadap 53 wanita dan anak-anak antara tahun 1978 dan 1990 ‘The Ripper Merah.’. Pada tahun 1978, Chikatilo pindah ke Shakhty, sebuah perusahaan tambang batu bara kecil dekat kota Rostov, dimana dia melakukan pembunuhan pertamanya yang didokumentasikan. Pada tanggal 22 Desember ia terpikat seorang gadis sembilan tahun membawanya sebuah rumah tua yang ia beli secara rahasia dari keluarganya dan berusaha menyerangnya.
Ketika gadis itu berjuang, ia ditikam sampai mati. Dia mendapatkan kespuasan dalam proses membunuh dan menikam anak, dan sejak saat itu dia hanya mampu mencapai gairah  dan kepuasan melalui menusuk dan menyayat perempuan dan anak sampai mati.
Dia mendekati anak yang kabur dari rumah dan gelandangan muda di stasiun bus atau kereta api dan menarik mereka untuk pergi. hutan terdekat adalah tempat untuk kematian korban yang biasa. Pada tahun 1983, ia tidak membunuh sampai Juni, tapi kemudian dia membunuh empat korban sebelum September.
Para korban semuanya adalah perempuan dan anak kecil. Para wanita dewasa seringkali PSK atau gelandangan gelandangan yang dapat terpikat dengan IMING-IMING alkohol atau uang.Chikatilo biasanya akan berusaha melakukan hubungan dengan korban, tetapi biasanya tidak akan mampu untuk mendapatkan kepuasan, yang berakhir dengan pembunuhan. Para korban adalah anak dari jenis kelamin yang berbeda, dan Chikatilo akan memancing mereka pergi dengan sikapnya ramah, banyak bicara dengan menjanjikan mereka mainan atau permen.
Di Uni Soviet pada saat itu, laporan kejahatan seperti pemerkosaan anak dan pembunuhan berantai sering ditekan oleh media yang dikendalikan negara, sebagai kejahatan seperti itu dianggap sebagai yang umum hanya dalam “negara kapitalis hedonistik.”
Pada tahun 1988 Chikatilo kembali membunuh, umumnya menjaga aktivitasnya jauh dari wilayah Rostov. Dia membunuh seorang wanita di Krasny-Sulin pada bulan April dan melanjutkan untuk membunuh delapan orang tahun itu, termasuk dua korban di Shakhty. Sekali lagi ada selang lama sebelum Chikatilo kembali membunuh, membunuh tujuh anak laki-laki dan dua perempuan antara Januari dan November 1990.Ia akhirnya tertangkap saat mencoba untuk mendekati anak muda saat berada dibawah pengawasan polisi. Ia pergi ke pengadilan pada tanggal 14 April 1992.
Meskipun perilakunya aneh dan mengganggu di pengadilan, dia dinilai perlu untuk diadili.Selama persidangan dia terkenal karena dimasukan di kandang di tengah ruang sidang, yang digunakan untuk perlindungan kerabat almarhum. Sidang memiliki suasana yang sangat mengganggu dan menyeramkan. Para kerabat terus berteriak bemberikan ancaman dan hinaan ke Chikatilo, menuntut pihak berwenang untuk membebaskannya sehingga mereka bisa mengeksekusinya sendiri. Dia ditemukan bersalah atas 52 dari 53 pembunuhan dan dijatuhi hukuman mati karena pelanggaran masing-masing.
Dia dieksekusi oleh regu tembak (ditembak di bagian belakang kepala) pada tanggal 14 Februari 1994 setelah Presiden Rusia Boris Yeltsin menolak banding parit terakhir oleh Chikatilo grasi.

2. Alber Fish

Albert Fish , juga dikenal sebagai manusia abu-abu  , werewolf dari wysteria dan mungkin vampir… Ia mempermalukan dan melecehkan 100 anak laki-laki. serta melakukan 3 pembunuhan yang tidak lebih banyak jika dibanding Babe dan Robot Gedek dari Indonesia tapi cara dia membunuh sungguh sadis ia tidak segan-segan mendeskripsikan cara membunuhnya yang brutal kepada Ibu korban.
Dalam kesaksiannya ia menyebutkan bahwa Ia memukul korban dari belakang dengan sabuk sampai berdarah, memotong telinga, hidung dan membuat mulutnya menganga sampai telinga dengan sayatan pisau lalu mencongkel matanya satu persatu sampai mati.
Aku memotong dan membuka bagian perut hingga menganga dan menghisap darah langsung dari perut korban, setelah melakukannya ia mengambil kentang untuk direbus bersama daging korban dan bagian tubuhnya yang lain dengan garam dan bumbu lada.
Setelah Itu Si Tua ini menjelaskan rasanya memakan bagian tubuh yang lain :
Aku merebus bagian telinga, hidung, wajah dan beberapa potongan daging manusia sial itu lalu memasukan bawang, wortel, seledri, garam dan lada. setelah menjelaskan hal tersebut Fish juga memberi tahu cara membuat manusia panggang yang ia jelaskan lebih enak dari pada daging-daging lainnya..
Dalam pengecekan Xray oleh dokter ditemukan jarum dalam bagian kemaluan Fish yang dilakukan si Gila ini untuk mendapatkan kesenangan dari sensasi sakit yang di alami… Fish adalah seorang coprophilia, urophilia, pedophilia and masochism…

3. Jeffrey Dahmer

Kepala terpenggal ditemukan di kulkas, dan peralatan untuk pembangunan altar lilin dan tengkorak manusia ditemukan di  lemari. Tuduhan segera muncul bahwa Dahmer melakukan aktifitas necrophilia, kanibalisme, dan mungkin suatu bentuk trepanasi untuk menciptakan apa yang disebut “zombie.”Pengadilan menemukan Dahmer bersalah atas 15 pembunuhan dan menghukumnya, dengan total 937 tahun penjara. Pada sidang hukumannya, Dahmer menyatakan penyesalan atas perbuatannya, juga mengatakan bahwa ia menginginkan kematiannya sendiri. Pada tanggal 28 November 1994, Dahmer dan narapidana bernama Jesse Anderson yang menurut rumor merupakan pacarnya dipukuli sampai mati oleh sesama narapidana.
Pembunuhannya  mengerikan, yang melibatkan tindakan sodomi secara paksa, necrophilia, pemotongan, dan kanibalisme.

4. Richard Trenton Chase

Richard Trenton Chase (23 Mei 1950 – 26 Desember 1980) adalah seorang pembunuh berantai Amerika yang menewaskan enam orang dalam rentang satu bulan di California. Dia mendapat julukan The Vampire dari Sacramento karena meminum darah korbannya ‘dan kanibalisme. Dia melakukan ini sebagai bagian dari khayalannya  bahwa hal ini diperlukan untuk mencegah Nazi dari membuat darahnya menjadi bubuk melalui racun yang mereka tanam di bawah piring sabun nya. aneh sekali
Pada tanggal 29 Desember 1977, Chase membunuh korban pertamanya di sebuah drive-by shooting, Ambrosius Griffin, seorang insinyur 51 tahun dan ayah dua anak. Korban berikutnya Chase adalah Teresa Wallin. Wanita yang Hamil tiga bulan, Teresa terkejut di rumahnya karena keberadaan Chase, yang menembak tiga kali dan membunuhnya. Dia kemudian melakukan hubungan intim dengan mayat dan dimutilasi, setelah itu mandi di dalam darah wanita yang meninggal itu. Pada tanggal 27 Januari Chase melakukan pembunuhan terakhirnya.Memasuki rumah dari  Evelyn Miroth, ia bertemu tetangganya, Don Meredith, yang  ditembak dengan pistol .22 . Mencuri dompet Meredith dan mengambil kunci mobil, ia mengamuk di rumah,  menembak Evelyn Miroth,  anaknya Jason yang berumur 6 tahun, dan keponakan Miroth yang baru berusia 22 bulan yang bernama David. Seperti Teresa Wallin, Chase terlibat dalam kasus necrophilia dan kanibalisme dengan mayat Miroth itu. Chase kembali ke rumahnya, tempat ia minum darah David dan makan beberapa organ dalam bayi  yang baru dibunuh sebelum membuang tubuh di sebuah gereja di dekat rumahnya. Seorang saksi melihat dia meninggalkan tempat di mana ia meninggalkan sidik jari sempurna dan cetakan sepatu   yang  mengarah ke penangkapannya selanjutnya.
Pada tanggal 8 Mei Chase dihukum karena terbukti bersalah atas enam tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan dijatuhi hukuman mati di kamar gas. Menunggu mati, Chase menjadi  ditakuti di penjara; para tahanan lainnya (termasuk beberapa anggota geng), tahu kejahatannya, takut kepada-Nya, dan menurut petugas penjara, mereka sering mencoba meyakinkan Chase untuk melakukan bunuh diri. Pada tanggal 26 Desember 1980, seorang penjaga melakukan pemeriksaan sel yang ditemukan Chase berbaring canggung di tempat tidurnya, tidak bernapas. Autopsi menemukan bahwa ia bunuh diri karena overdosis obat anti depresan

5. Gilles de Rais

Gilles de Rais (seorang bangsawan Perancis) dianggap sebagai cikal bakal pembunuh berantai modern. Sebelum  memulai membunuh untuk  kesenangan, ia memulai karirnya sebagai kapten militer dalam memimpin tentara  St Joan of Arc – meski beliau tidak mengenal langsung Gilles. Ia ( gilles ) dituduh dan akhirnya dihukum karena menyiksa, memperkosa dan  membunuh puluhan, bahkan ratusan, anak muda, terutama anak laki-laki.Menurut sejarah yang tersisa, Rais memikat anak-anak, terutama anak laki-laki muda yang berambut pirang dan bermata biru , untuk datang ke tempatnya, dan diperkosa, disiksa dan dimutilasi , orang tolol ini ( gilles ) mendapat kesenangan selama  korban sekarat.. Jumlah tepat korban Rais tidak diketahui, karena sebagian besar mayat dibakar atau dikubur.Jumlah pembunuhan umumnya sekitar 80 dan 200 orang; beberapa bahkan menduga mencapai jumlah 600. Para korban berkisar di usia 6-18 dan termasuk laki-laki dan perempuan.Si pembunuh gila ini senang dengan anak kecil dan terkadang anak perempuan untuk dibunuh.
Pada saat persidangan, salah seorang pembantu Gilles yang bernama Henriet (membantu dan kaki tangan untuk kejahatan tuannya) menggambarkan tindakan tuannya, yaitu: Henriet si pembantu mulai mengumpulkan anak-anak untuk tuannya, dan mereka dibunuh . Mereka selalu dibunuh dalam satu kamar di Machecoul. Gilles  mandi dalam darah mereka, ia gemar membuat Gilles melakukan Sillé, Pontou, atau Henriet untuk menyiksa mereka, dan dia mengalami kenikmatan intens dalam melihat mereka dalam penderitaan mereka.
Tapi gairah besar adalah untuk campuran dalam darah mereka. pembantunya  menusuk  vena jugularis anak yang dijadikan korban, dan biarkandarah menyemprotkan di sekujur tubuhnya . Ruangan itu sering tenggelam dalam darah. Ketika perbuatan mengerikan itu dilakukan, dan anak itu sudah mati, Gilles akan dipenuhi dengan kesedihan atas apa yang telah dilakukannya, dan  menangis dan berdoa di tempat tidurnya, atau membaca doa sungguh-sungguh dan  berlutut, sedangkan pembantunya mencuci lantai, dan mayat anak-anak yang dibunuh dibakar di perapian besar bersama pakaian serta apa yang dimilikinya. Si tolol ini sangat suka dengan bau terbakarnya korban…

6. Very Idham Henyansyah

Very Idham Henyansyah, atau dikenal dengan panggilan Ryan (lahir di Jombang, 1 Februari 1978; umur 32 tahun) adalah seorang tersangka pembunuhan berantai di Jakarta dan Jombang. Kasusnya mulai terungkap setelah penemuan mayat termutilasi di Jakarta. Setelah pemeriksaan lebih lanjut, terungkap pula bahwa Ryan telah melakukan beberapa pembunuhan lainnya dan dia mengubur para korban di halaman belakang rumahnya di Jombang.
Kasus ini dimulai dengan ditemukannya tujuh potongan tubuh manusia di dalam dua buah tas dan sebuah kantong plastik di dua tempat di dekat Kebun Binatang Ragunan, Jakarta Selatan pada Sabtu pagi tanggal 12 Juli 2008. Korban adalah Heri Santoso (40), seorang manager penjualan sebuah perusahaan swasta di Jakarta.
Heri dibunuh dan dimutilasi tubuhnya oleh Ryan di sebuah apartemen di Jalan Margonda Raya, Depok. Pengakuan Ryan, dia membunuh Heri karena tersinggung setelah Heri menawarkan sejumlah uang untuk berhubungan dengan pacarnya, Noval (seorang laki-laki).
Jejak Ryan dan Noval dapat terlacak setelah mereka berdua menggunakan kartu ATM dan kartu kredit Heri untuk berfoya-foya.Setelah media memberitakan kasus mutilasi yang dilakukan Ryan, banyak masyarakat melaporkan kerabat mereka yang hilang setelah sebelumnya diketahui bersama Ryan. Polisi akhirnya membongkar bekas kolam ikan di belakang rumah orang tua Ryan di Jombang dan menemukan empat tubuh manusia di dalamnya, sebagian besar sudah tinggal kerangka.
Ryan kemudian juga mengakui pembunuhan enam orang lainnya dan tubuh mereka ditemukan ditanam di halaman belakang rumah yang sama. Sehingga total sudah ditemukan sebelas korban pembunuhan Ryan.

7. Eric Smith

Eric Smith yang pada saat itu berusia 13 th dihukum karena menyumpalkan baterai dan memukul seorang anak berusia 4 tahun sampai mati pada tahun 1994. Dia melanjutkan dengan tindakan sodomi pada bocah 4 tahun itu dengan tongkat lalu dia menimpakan batu-batu besar pada tubuh kecilnya itu hingga remuk.Smith dihukum minimal 9 tahun penjara untuk pembunuhan tingkat kedua. Dia masih di penjara dan permohonan jaminan untuk kebebasanya 5 kali ditolak. Ejekan digunakan sebagai alasan untuk perilaku kejahatan yang dilakukan Smith.

8. Jack The Ripper

Jack The Ripper merupakan nama samaran untuk seorang pembunuh berantai yang namanya tidak teridentifikasi dan beroperasi pada 1888. Ia merupakan seorang warga perkampungan miskin, Whitechapel, Kota London, Inggris. Para wanita pelacur di sebuah prostitusi merupakan sasaran empuknya. Wanita-wanita tersebut dibunuh dengan cara digorok lehernya, lalu tubuhnya dipotong menjadi beberapa bagian dan organ vitalnya dibuang.

9. Jefery Dahmer

Ia adalah seorang pembunuh berantai asal Amerika. Ia pun dikenal sebagai seseorang yang memiliki kelainan seksual. Ia telah “berhasil” menghabisi 17 orang korban dewasa dan remaja. Semua korbannya merupakan keturunan Afrika dan Asia. Pembunuhan ini disertai dengan pemerkosan, penyiksaan, mutilasi, dan kanibalisme.

10. David Richard Berkowitz

Ia dikenal sebagai pembunuh berantai Amerika dan dikenal pula sebagai teroris Kota New York pada bulan Juli 1976. Ia berhasil ditahan pada bulan Agustus 1977. Berkowitz membunuh perempuan berambut panjang yang bekerja larut malam dengan pistol yang disimpan di sakunya. Setelah dibunuh, rambut perempuan tersebut dipotong sebagai tanda.

.
Updated: November 7, 2016 — 23:58
Terselubung © 2015 Frontier Theme